Esai

What so called “Teman Sejati”

0
menjaga hubungan
Foto by Starjogja.com

 

STARJOGJA.COM, Yogyakarta – Teman sejati. Pasti banyak dari kita yang sering membaca atau mengucapkan kalimat itu. Iya lah, saya yakin banget. Karena saya dulu, juga beberapa kali mengucapkan kalimat tersebut. Tapi seiring berjalannya umur dan banyak mikir (eh banyak waktu luang sih tepatnya), lalu juga melihat beberapa kejadian yang saya atau kawan alami, saya jadi berpikir ulang tentang definisi “teman sejati”

Dulu, jaman pangeran masih naik kuda dan putri raja tuh masih hidup di kastil-kastil dan pake dress cakep-cakep, teman sejati itu mungkin adalah teman yang sehidup semati. You die, I die. Ikut perang bareng gitu. Perang ngelawan naga, trus juga ngelawan tentara musuh yang pake zirah plus pedang panjang.

Kemudian beralih ke era industri, dimana mungkin definisi teman sejati itu kalo yang satu mau terjun dari tebing sambil nggembol prototipe pesawatnya, yang satu lagi bakalan berdiri diatas tebing dan ngeliat sembari nyatet sudut jatuh, kecepatannya dan apa lah itu. Iya, kayak Orville dan Wilbur Wright gitu lho. You jump, I watch =))

Nah, kalo di era modern begini, definisi teman sejati tuh kayak apa?. Ga ada lagi kan perang-perangan kayak jaman kuda dan putri (eh pangeran dan putri dan naga dan apalah itu)?. Paling pol juga perang antar geng, atau tawuran gaplok-gaplokan, tampar-tamparan. Tapi kalo si A gaplok si B, trus si C kasih semangat, apa iya sih si C ini bisa disebut teman sejati? Palingan juga, ntar kalo si A kena skorsing dari guru BP, si C bakalan lepas tangan. Saya yakin 90%.

Sejak beberapa hari lalu, saya sedang berusaha menemukan definisi terkini tentang “teman sejati”. Bukannya tipe pemikir sih, tapi ini semata-mata karena saya merasa apa yang dulu digembar gemborkan, bahwa teman sejati adalah teman yang selalu bersama kita dikala susah dan senang itu udah ga pas lagi.

Teman sejati. Apakah dia yang ikut merasakan sedih saat kita ga beruntung, atau justru yang ikut merasa bahagia saat kita beruntung?

Ikutan sedih saat temen ga beruntung tuh gampang. Misal nih ya, temen dapet pacar jelek, ya gampang aja sih kalo prihatin =)). Tapi kalo temennya dapet pacar yang ganteng trus tajir dan lain-lain, masa sih ga pengin? Ga ada gitu rasa iri, dikiiiittt aja?? Hayo lho…

Bayu

Awas ! Banyak Pakai HP Bisa Turunkan Kinerja Ingatan

Previous article

Tampilkan 5 Tradisi, Festival Upacara Adat DIY Digelar di Kulonprogo

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Esai