Flash Info

Anak yang Mengalami Penganiayaan Akan Jadi Nakal ?

0
Kekerasan Pada Perempuan

STARJOGJA.COM, Info – Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal akses terbuka BMC Public Health, anak-anak yang mengalami penganiayaan atau kekerasan, seperti pelecehan fisik atau seksual, lebih mungkin terlibat dalam perilaku nakal dan menyinggung di masa remaja dan dewasa.

Hannah Lantos, seorang pakar pengembangan anak di Child Trends, sebuah organisasi penelitian nirlaba di Bethesda, Maryland, AS mengatakan Penganiayaan dan pengalaman kekerasan telah terbukti berdampak pada kesehatan mental anak-anak sejak di masa depan.

Selain itu, ada risiko dari hubungan antara pengalaman penganiayaan dan keterlibatan dalam perilaku nakal di masa kanak-kanak dan remaja.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa banyak anak muda yang terlibat dalam sistem peradilan anak sedang berjuang dengan efek trauma dan penganiayaan sebelumnya, dan bahwa kita harus memberikan dukungan bagi kaum muda yang telah mengalami penganiayaan untuk terlibat dalam perilaku yang lebih pro-sosial,” jelasnya, dilansir Science Daily, Senin (18/11/2019).

Baca juga: Kekerasan Terhadap Perempuan dan Anak di Sleman Paling Banyak Terjadi di Rumah

Perilaku nakal mengacu pada perilaku pada anak dan remaja di bawah usia 18 tahun yang merupakan pelanggaran pidana jika dilakukan oleh orang dewasa, seperti merusak properti orang lain atau mencuri, menembak atau menikam seseorang, menggunakan senjata yang mengancam untuk mendapatkan sesuatu dari seseorang atau menjadi dalam perkelahian.

Untuk memeriksa apa dan bagaimana hubungan antara perilaku ini dengan penganiayaan masa kanak-kanak dan variasinya berdasarkan jenis kelamin, ras atau etnis, dan orientasi seksual, para penulis menggunakan data pada 10.613 peserta dalam Studi Longitudinal Nasional Kesehatan Remaja untuk Dewasa.

Add Health mencakup sampel representatif nasional remaja AS yang berada di kelas 7-12 pada tahun ajaran 1994-95 yang telah diikuti selama dua setengah dekade sejak itu.

Andra Wilkinson, seorang pakar kesehatan anak muda di Child Trends dan peneliti utama dalam proyek tersebut, mengatakan sebagian besar penelitian sebelumnya di bidang ini menggunakan data kesejahteraan anak atau peradilan anak, keterlibatan dalam kedua sistem itu bermotif dengan ras atau etnis.

“Dengan menggunakan sampel besar yang representatif secara nasional, kami mendapatkan pandangan yang lebih obyektif pada asosiasi, di antara sampel yang lebih beragam, selama periode perkembangan yang lebih lama,” ujarnya.

Para penulis menemukan bahwa lebih dari tiga perempat dari peserta (77%) melaporkan mengalami setidaknya satu jenis penganiayaan pada masa kanak-kanak. Hampir sepertiga dari semua peserta (32,5%) melaporkan melakukan pelanggaran tanpa kekerasan dan 30% telah melakukan pelanggaran kekerasan selama masa remaja.

Dibandingkan dengan mereka yang tidak melaporkan mengalami penganiayaan, remaja yang mengalami penganiayaan lebih cenderung terlibat dalam perilaku kekerasan dan menunjukkan peningkatan yang lebih cepat dalam jumlah pelanggaran non-kekerasan selama masa remaja awal.

Pelanggaran tanpa kekerasan memuncak pada tahun-tahun remaja berikutnya untuk semua remaja tetapi peningkatannya lebih tajam dan puncaknya lebih tinggi ketika frekuensi penganiayaan lebih tinggi.

Di antara anak-anak yang mengalami penganiayaan, laki-laki menunjukkan frekuensi perilaku menyinggung tanpa kekerasan yang jauh lebih tinggi daripada perempuan.
Para penulis tidak menemukan perbedaan dalam hubungan antara perlakuan buruk dan kekerasan atau perilaku menyinggung tanpa kekerasan oleh ras/etnis atau orientasi seksual.

Para penulis mencatat kurangnya perbedaan ini menunjukkan bahwa tidak ada satu ras atau orientasi seksual tertentu untuk siapa perlakuan buruk dikaitkan dengan lebih banyak pelanggaran, kekerasan, atau non-kekerasan, sebuah temuan yang bertentangan dengan penelitian sebelumnya yang menemukan keterkaitan dengan ras lebih kuat untuk pria juga menantang gagasan bahwa anak laki-laki secara inheren lebih rentan terhadap perilaku berisiko. Ini mungkin menunjukkan bahwa anak laki-laki lebih rentan untuk mengeksternalisasi pengalaman penganiayaan berikut dan bahwa dukungan yang tepat dapat mengurangi risiko perilaku negatif.

Para penulis mengingatkan, karena responden yang termasuk dalam penelitian ini sekarang berusia akhir 30-an dan awal 40-an, pengalaman penganiayaan mereka terjadi beberapa waktu lalu. Hubungan antara penganiayaan dan perilaku menyinggung mungkin berbeda pada orang muda yang mengalami penganiayaan hari ini. Menjelajahi hubungan antara jenis dan frekuensi penganiayaan tertentu dan pelanggaran selanjutnya, yang tidak dilakukan dalam penelitian ini, mungkin merupakan langkah penting berikutnya dalam memahami apakah jenis penganiayaan tertentu memiliki hubungan yang lebih kuat dengan jenis pelanggaran tertentu.

“Temuan kami memperkuat kebutuhan untuk menguji kembali daerah-daerah di mana ketidaksetaraan dalam lintasan dari penganiayaan remaja ke kenakalan remaja dan menyinggung tetap ada. Menambah pengetahuan kami tentang hubungan antara penganiayaan dan perilaku menyinggung dapat membantu mengidentifikasi peluang untuk mendukung orang muda dan dapat menginformasikan perbaikan dalam sistem peradilan anak dan remaja,” jelas Lantos.

Sumber : harianjogja

­

38 Ha Lahan Pertanian Kena Tol Solo Jogja Disiapkan

Previous article

Bantul Resmi Operasikan Nomer Tunggal Kedaruratan 112

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Flash Info