Lifestyle

Bunda, Ketahui Efek Soal Screen Time Anak

0
kecanduan internet
FOTO : Deni

STARJOGJA.COM, Info – Ayah bunda sebaiknya mencari tahu soal screen time. Anak-anak bisa menonton banyak hal sekaligus namun, tentu tidak selalu baik untuk anak.

Dikutip dari WebMD, Kamis (15/10/2020), menurut American Academy of Pediatrics.

“Ada banyak potensi efek berbahaya dari screem time pada anak-anak, mulai dari bayi baru lahir hingga remaja akhir dan bahkan dewasa muda,” kata Craig Anderson, PhD, profesor psikologi terkemuka di Iowa State University.

Baca juga : Adopsi Anak Tidak Boleh Putus Hubungan Darah

Ketika anak-anak menonton banyak acara bertempo cepat yang beralih dengan cepat dari satu adegan ke adegan lain, mereka nanti mungkin mengalami masalah ketika mereka perlu fokus di kelas, kata Anderson. Anak-anak yang menghabiskan terlalu banyak waktu di depan layar juga dapat memiliki masalah lain, seperti terlalu sedikit tidur atau terlalu banyak penambahan berat badan, kata David Hill, MD, ketua Dewan Komunikasi dan Media American Academy of Pediatrics Council.

Selain itu, katanya, anak-anak yang menonton TV dan bermain video game selama berjam-jam setiap hari mungkin kehilangan kesempatan bertatap muka untuk belajar, waktu untuk bermain di luar, dan koneksi dengan teman. “Pertanyaan terbesar kita seharusnya, ‘Apa yang menggantikan waktu layar ini?’” katanya.

Cara membatasi screen time anak mungkin tampak lebih sulit. Tapi batasan itu sepadan. Cobalah tip berikut untuk melepaskan mereka dari perangkat tersebut setidaknya, untuk sementara waktu:

1. Jangan berikan anak-anak Anda tablet atau ponsel mereka sendiri.

“Berinteraksilah dengan anak-anak Anda. Lakukan itu alih-alih memberikan mereka perangkat elektronik, ”kata Steven Gortmaker, PhD, profesor praktik sosiologi kesehatan di Harvard T.H. Sekolah Kesehatan Masyarakat Chan.

2. Letakkan komputer dan TV tetap berada di ruang bersama di rumah Anda.

Saat anak-anak Anda menggunakan perangkat tersebut di dapur atau ruang tamu, lebih mudah untuk mengawasi acara yang mereka tonton, game yang mereka mainkan, dan situs web yang mereka buka.

3. Tambahkan waktu bebas teknologi ke jadwal keluarga Anda.

“Di usia berapa pun, anak-anak harus tahu ada waktu tertentu ketika layar tetap mati, seperti saat makan dan sebelum tidur,” kata Hill. Lebih baik lagi, sisihkan waktu setiap minggu saat keluarga melakukan sesuatu yang menyenangkan bersama dan tidak ada perangkat yang diizinkan untuk dinyalakan.

4. Perhatikan seberapa sering Anda menggunakan perangkat Anda sendiri.

Jika Anda tetap memainkan ponsel, anak Anda tidak akan melihat alasan yang tepat mengapa mereka harus harus membatasi screen time. Selain itu, perangkat tersebut memengaruhi waktu yang Anda habiskan dengan anak-anak Anda.

Para peneliti yang mempelajari keluarga di restoran cepat saji memperhatikan bahwa orang tua sering kali lebih fokus pada ponsel cerdas mereka daripada anak-anak di meja.

5. Batasi penggunaan layar secara teratur.

Jika aturannya jelas dan konsisten, Anda dapat menghindari pertengkaran saat Anda memberi tahu anak-anak bahwa sudah waktunya untuk mematikan TV, komputer, atau telepon.

6. Bersiaplah untuk menjelaskan batas screen time yang berbeda.

Setelah anak-anak Anda menonton TV selama berjam-jam di rumah teman, mereka mungkin bertanya-tanya mengapa aturan Anda berbeda. “Ini adalah kesempatan untuk bercakap-cakap dengan anak-anak Anda tentang apa nilai-nilai keluarga Anda,” kata Anderson.

7.Bantu anak Anda menemukan cara lain untuk bersenang-senang.

“Jika seorang anak tidak melakukan apa-apa selain menatap layar, maka kita tidak perlu terkejut ketika itu yang dia lakukan,” kata Hill. Siapkan pilihan lain sepertiperlengkapan seni, buku, Frisbee, dan sepeda dan siapkan itu saat anak Anda mengklaim tidak ada lagi yang bisa dilakukan.

8. Jadikan teknologi bekerja untuk Anda. Gunakan program dan aplikasi yang dapat Anda setel untuk mematikan komputer, tablet, dan ponsel cerdas setelah jangka waktu tertentu

9. Sesuaikan batas waktu layar seiring bertambahnya usia anak Anda.

“Untuk siswa sekolah menengah dan remaja, orang tua mungkin ingin lebih melibatkan mereka dalam proses pengambilan keputusan,” kata Hill. Anda dapat berbicara dengan mereka tentang berapa banyak waktu layar yang harus didapat seluruh keluarga. Setelah Anda menetapkan sebuah rencana, patuhi itu.

10. Pertimbangkan untuk menyumbangkan atau mendaur ulang elektronik lama Anda.

“Biasanya rumah tangga memiliki banyak perangkat, dan mereka tertinggal serta dipindahkan ke tempat lain,” kata Gortmaker.

 

Sumber : Bisnis

Bayu

Gangguan Pendengaran Jadi Gejala Baru Covid-19

Previous article

Valentino Rossi Positif COVID-19, Begini Kronologinya

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Lifestyle