Kab GunungkidulNews

Murid Sekolah Belum Masuk Prioritas Vaksinasi Covid-19

0
sekolah dibuka
Ilustrasi sekolah

STARJOGJA.COM. GUNUNGKIDUL – Murid Sekolah Belum Masuk Prioritas Vaksinasi Covid-19. Dinas Kesehatan Gunungkidul memastikan murid sekolah atau anak-anak belum masuk priortas vaksinasi Covid-19. Selain belum ada instruksi dari Pemerintah Pusat, uji klinis vaksin untuk anak-anak juga belum ada.

Pemerintah telah menargetkan pada Juli mendatang sudah bisa memulai pembelajaran tatap muka. Guna menyukseskan program ini, upaya vaksinasi di lingkup pendidikan juga sudah dimulai. Meski demikian, sasaran baru diberikan kepada tenaga pendidik.

Kepala Dinas Kesehatan Gunungkidul, Dewi Irawaty mengatakan, proses vaksinasi tahap kedua denga sasaran pemberi layanan publik sudah dimulai sejak minggu lalu. Untuk tahap awal, sektor tenaga pendidik menjadi prioritas mendapatkan vaksin.

“Para guru ini sudah mulai divaksin. Langkah itu, juga sebagai upaya mendukung rencana pembejalaran tatap muka mulai Juli,” kata Dewi kepada Harianjogja.com, Minggu (7/3/2021).

Namun demikian, sambung Dewi, pemberian vaksin masih sebatas tenaga pendidik. Sedangkan untuk murid sekolah, ia belum bisa memastkan kapan vaksinasi bisa diakukan.

Menurut dia, ada beberapa penyebab vaksinasi anak belum bisa dilakukan. Dewi berdalih hingga sekarang belum ada instruksi karena sasaran baru untuk orang dewasa dan lansia. Selain itu, vaksin belum bisa terlaksana karena uji klinis untuk anak-anak juga belum ada.

“Uji klinis ini sangat penting untuk keamanan dalam penggunaan. Hingga sekarang belum ada uji klinisi untuk anak-anak sehingga proses vaksinasi urung dilaksanakan,” katanya.

Untuk uji klinis, Dewi menyerahkan sepenuhnya kepada perusahaan pembuat vaksin. “Setahu saya di Indonesia belum ada. Mungkin yang sudah melakukan uji klinis di luar negeri,” katanya.

Kepala Bidang Pembina Ketenagaan, Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga Gunungkidul, Tijan mengatakan, untuk vaksinasi sudah mendata 9.419 calon penerima dari kalangan tenaga pendidik. Adapun rinciannya, sebanyak 1.639 guru dari Paud, 1.619 orang merupakan guru TK. Sedangkan sisanya sebanyak 4.872 guru SD dan 1.289 guru SMP.

“Mereka sudah kami data untuk mendapatkan vaksin tahap kedua,” katanya.

SUMBER : Harian Jogja

Ribuan PNS Sleman Mulai Divaksinasi

Previous article

Ini Kunci Keberhasilan Isolasi Mandiri

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *