Health

Varian Corona Inggris B117 Tidak Mendominasi Indonesia

0
Virus Corona Varian Mu
Peneliti Edinburgh di perusahaan skrining darah Quotient mengembangkan kit untuk melihat apakah orang kebal terhadap Covid-19 dengan melihat antibodi terhadap penyakit tersebut. - Evening Standard

STARJOGJA.COM, INfo – Varian baru virus Corona dari Inggris B117 sudah masuk ke Indonesia, namun Satuan Tugas Penanganan Covid-19 tidak akan mendominasi di Indonesia dan penularannya bisa tertahan. Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan bahwa B117 yang sudah masuk ke Indonesia sudah bisa dibendung.

“Saat ini perkembangannya suspek sudah mulai sembuh dan terus diobservasi oleh Dinas Kesehatan setempat. Selain itu, kontak dekatnya juga sudah terlacak,” kata Wiku pada konferensi pers, Senin (8/3/2021).

Wiku menegaskan bahwa pemerintah juga sudah memastikan bahwa skrining di perbatasan antarnegara di Indonesia sudah sesuai dan mematuhi Surat Edaran Nomor 8 Tahun 2021 yang meminta pendatang untuk melakukan karantina selama 5 hari.

Baca juga : Epidemiolog UI Sebut Corona B117 Bentuk Kegagalan Pemerintah

“Aturan ini juga sebagai upaya surveilans untuk melacak dan mencegah imported cases dan varian baru untuk menyebar di ranah lokal,” ujarnya.

Selain itu, Kementerian Kesehatan juga terus bekerja sama dengan Lembaga Eijkman untuk memperkuat Whole Genome Sequencing (WGS) untuk mendeteksi penyebaran varian Covid-19 lainnya.

Adapun, terkait dengan efektivitas vaksin Covid-19 Sinovac yang saat ini masih digunakan, Wiku menyebut belum ada bukti bahwa varian B117 bisa membuat Sinovac tidak efektif.

“Semua ilmuwan, peneliti, para ahli terus bekerja meneliti apakah mutasi virus berdampak pada vaksinnya dan kalau memang ada perubahan akan diberitahukan lebih lanjut,” ungkapnya.

Sumber : Bisnis.com

PPKM DIY Diperpanjang hingga 22 Maret 2021

Previous article

Tambahan Empat Kasus Covid-19 Mutasi Inggris

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Health