Health

Cek Bau Mulut, Waspada Gejala Diabetes Tipe 2

0
bau mulut gejala diabetes

STARJOGJA.COM, Info – Bulan puasa bau mulut sangat biasa terjadi, namun ada kalanya bau mulut dianggap salah satu gejala diabetes tipe2. Mungkin ini masih menjadi pertanyaan dan juga belum banyak orang yang tahu.

Apalagi hal itu tampak tidak berbahaya karena gejalanya tidak membuat merasa sakit. Namun jika tidak ditangani, kondisi ini dapat menyebabkan komplikasi serius.

Melansir dari express, diabetes tipe 2 adalah akibat tubuh tidak mampu memproduksi cukup insulin, yaitu hormon yang disekresikan oleh pankreas. Insulin memiliki banyak peran penting tetapi yang terpenting di antaranya adalah untuk mengatur gula darah jenis energi utama yang dipasok ke sel melalui makan makanan.

Baca Juga : Ini Penyebab Bau Mulut Saat Puasa

Insulin hilang, kadar gula darah tinggi membanjiri tubuh, yang dapat menyebabkan komplikasi serius.

Disfungsi tubuh lainnya dapat timbul dari produksi insulin yang buruk, dan kerusakan yang diakibatkannya dapat menyebabkan sejumlah gejala akut. Misalnya, tanpa insulin yang cukup, tubuh Anda mulai memecah lemak sebagai bahan bakar.

“Proses ini menghasilkan penumpukan asam dalam aliran darah yang disebut keton, yang pada akhirnya menyebabkan ketoasidosis diabetik jika tidak ditangani,” jelas Mayo Clinic.

Ketoasidosis diabetik (DKA) adalah komplikasi serius dari diabetes yang terjadi ketika tubuh memproduksi asam darah tingkat tinggi yang disebut keton.

Menurut Mayo Clinic, napas beraroma buah merupakan tanda peringatan ketoasidosis. Tanda peringatan lainnya termasuk haus yang berlebihan, sering buang air kecil, mual dan muntah, sakit perut, kelemahan atau kelelahan, sesak napas dan kebingungan. NHS mengatakan untuk mengatasinya untuk cek ke dokter.

“Pergilah ke A&E terdekat Anda segera jika Anda merasa menderita DKA, terutama jika Anda memiliki tingkat keton yang tinggi dalam darah atau urin Anda.”

Badan kesehatan menunjukkan, DKA adalah keadaan darurat dan perlu segera dirawat di rumah sakit. Mengontrol kadar gula darah sangat penting untuk mengelola diabetes tipe 2 dan menangkal ancaman komplikasi lebih lanjut.

Ada dua komponen kunci untuk mengontrol gula darah, yaitu diet dan olahraga. Berkenaan dengan yang pertama, secara teknis tidak ada yang tidak bisa Anda makan tetapi harus membatasi makanan tertentu.

Yang harus diperhatikan adalah karbohidrat karena dipecah menjadi gula darah dengan relatif cepat dan oleh karena itu berdampak nyata pada kadar gula darah. Hindari karbohidrat yang tidak sehat seperti nasi putih Namun, tidak semua karbohidrat memiliki risiko yang sama. Penyebab terburuk adalah mereka yang memiliki peringkat tinggi pada indeks glikemik (GI).

GI adalah sistem peringkat untuk makanan yang mengandung karbohidrat. Ini menunjukkan seberapa cepat setiap makanan memengaruhi kadar gula darah (glukosa) Anda saat makanan itu dimakan sendiri. Karbohidrat yang dipecah dengan cepat oleh tubuh menyebabkan peningkatan cepat glukosa darah memiliki peringkat GI yang tinggi.

Makanan GI tinggi seperti gula dan makanan manis, minuman ringan manis, Roti, Kentang, Nasi putih. Baiknya, Anda harus tetap mengonsumsi makanan GI rendah atau sedang untuk dipecah lebih lambat dan menyebabkan peningkatan kadar gula darah secara bertahap seiring waktu.

Mereka termasuk beberapa buah dan sayuran, kacang-kacangan dan makanan gandum, seperti bubur oat. Perlu dicatat bahwa jika Anda hanya makan makanan dengan GI rendah, diet Anda mungkin tidak seimbang dan tinggi lemak, tambah NHS.

Sumber : Bisnis

Arif Mujiono

Lepas dari Hukum, Bos Semut Rangrang Harus Kembalikan Uang Rp1,5 T

Previous article

Minuman yang Membuat Efek Buruk untuk Ginjal

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Health