Kab SlemanNews

Pengelola destinasi harus utamakan keamanan wisatawan

0
tanggal merah Mei 2022
Ilustrasi Liburan

STARJOGJA.COM, SLEMAN – Pengelola destinasi wisata di wilayah itu untuk mengutamakan keamanan, kenyamanan dan keselamatan wisatawan. Himbauan itu disampaikan oleh Dinas Pariwisata Kabupaten Sleman. Wisatawan diperkirakan akan mengalami peningkatan pada libur Lebaran 2022.

“Pengelola destinasi wisata harus mengutamakan keamanan dan kenyamanan wisatawan, jangan sampai terjadi insiden yang merugikan pengunjung,” kata Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Sleman Suparmono.

Menurut dia, upaya tersebut seperti memasang rambu-rambu tanda bahaya di lokasi yang rawan, seperti di daerah tebing, lokasi rawan longsor termasuk di aliran sungai yang ada di lokasi wisata.

“Destinasi wisata favorit di Sleman seperti kawasan lereng Gunung Merapi maupun di kawasan perbukitan di Prambanan ini perlu diwaspadai untuk titik-titik rasanya,” katanya.

Ia mengatakan, di destinasi di lereng Gunung Merapi seperti di kawasan Kaliurang, Pakem dan petilasan Kinahrejo maupun Bunker Kaliadem di Cangkringan ini juga termasuk kawasan rawan bencana.

“Selain ancaman erupsi Gunung Merapi yang saat ini masih berstatus level 2, juga rawan terjadi banjir di sungai-sungai berhulu Merapi saat turun hujan deras di puncak,” katanya.

Suparmono mengatakan, jika kondisi cuaca sedang kurang baik, diimbau juga untuk jip wisata lava tour untuk tidak mengambil rute yang melewati aliran sungai berhulu Merapi.

“Pengelola juga kami minta untuk terus mengikuti perkembangan aktivitas Gunung Merapi dari instansi berwenang (BPPTKG) dan merespon cepat jika ada peringatan dini. Ini termasuk juga peringatan dini dari BMKG terkait masalah perkembangan cuaca,” katanya.

Ia mengatakan, kewaspadaan yang sama juga harus dilakukan pengelola destinasi wisata di kawasan perbukitan Prambanan.

“Seperti di destinasi Taman Tebing Breksi atau Obelix yang berada di atas bukit dengan akses jalan menanjak serta ada beberapa ruas jalan yang sempit dan berkelompok,” katanya.

Keamanan, kenyamanan dan keselamatan wisatawan, kata dia, harus diprioritaskan.

“Kita harus bisa menjadi tuan rumah yang bertanggung jawab,” katanya.

SAR Gunungkidul 24 Jam Berjaga di Pantai

Previous article

Makna toleransi dalam kue kering khas Lebaran

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Kab Sleman