Health

Cari Tahu Flu Tomat yang Muncul di India

0
flu tomat
demam (ist)
STARJOGJA.COM, Info –  Sama seperti kita menghadapi kemungkinan munculnya gelombang keempat COVID-19, virus baru yang dikenal sebagai flu tomat, atau demam tomat, telah muncul di India di negara bagian Kerala pada anak-anak di bawah 5 tahun. Infeksi virus yang langka berada dalam keadaan endemik dan dianggap tidak mengancam jiwa; namun, karena pengalaman mengerikan dari pandemi COVID-19, manajemen yang waspada diharapkan untuk mencegah wabah lebih lanjut. 
Meskipun virus flu tomat menunjukkan gejala yang mirip dengan COVID-19 (keduanya terkait dengan demam, kelelahan, dan nyeri tubuh pada awalnya, dan beberapa pasien dengan COVID-19 juga melaporkan ruam pada kulit), virus ini tidak terkait dengan SARS- CoV-2. Flu tomat bisa menjadi efek lanjutan dari chikungunya atau demam berdarah pada anak-anak daripada infeksi virus.
Virus ini juga bisa menjadi varian baru dari virus penyakit tangan, kaki, dan mulut, penyakit menular umum yang menargetkan sebagian besar anak-anak berusia 1-5 tahun dan orang dewasa dengan gangguan kekebalan, dan beberapa studi kasus bahkan menunjukkan penyakit tangan, kaki, dan mulut pada orang dewasa yang imunokompeten.
5 Flu tomat adalah penyakit yang sembuh sendiri dan tidak ada obat khusus untuk mengobatinya. Dilansir dari Nature, flu tomat pertama kali diidentifikasi di distrik Kollam Kerala pada 6 Mei 2022, dan pada 26 Juli 2022, lebih dari 82 anak di bawah 5 tahun yang terinfeksi telah dilaporkan oleh rumah sakit pemerintah setempat.
6 Lainnya yang terkena dampak daerah Kerala adalah Anchal, Aryankavu, dan Neduvathur. Penyakit virus endemik ini memicu peringatan ke negara bagian tetangga Tamil Nadu dan Karnataka. Selain itu, 26 anak (usia 1–9 tahun) telah dilaporkan menderita penyakit ini di Odisha oleh Pusat Penelitian Medis Regional di Bhubaneswar.
Hingga saat ini, selain Kerala, Tamilnadu, dan Odisha, tidak ada wilayah lain di India yang terkena virus tersebut. Namun, tindakan pencegahan sedang diambil oleh Departemen Kesehatan Kerala untuk memantau penyebaran infeksi virus dan mencegah penyebarannya di bagian lain India.
Gejala utama yang diamati pada anak-anak dengan flu tomat mirip dengan chikungunya, yang meliputi demam tinggi, ruam, dan nyeri hebat pada persendian.7 Flu tomat mendapatkan namanya berdasarkan letusan lepuh merah dan menyakitkan di seluruh tubuh yang perlahan-lahan membesar hingga seukuran tomat. Lepuh ini menyerupai yang terlihat dengan virus monkeypox pada individu muda.8,9 Ruam juga muncul pada kulit dengan flu tomat yang menyebabkan iritasi kulit.
 Seperti infeksi virus lainnya, gejala lebih lanjut termasuk, kelelahan, mual, muntah, diare, demam, dehidrasi, pembengkakan sendi, nyeri tubuh, dan gejala seperti influenza umum, yang mirip dengan yang dimanifestasikan pada demam berdarah. Pada anak-anak dengan ini gejala, tes molekuler dan serologis dilakukan untuk diagnosis dengue, chikungunya, virus zika, virus varicella-zoster, dan herpes;11 setelah infeksi virus ini disingkirkan, kontraksi virus tomat dipastikan.
Karena flu tomat mirip dengan chikungunya dan demam berdarah serta penyakit tangan, kaki, dan mulut, pengobatannya juga serupa—yaitu, isolasi, istirahat, banyak cairan, dan spons air panas untuk menghilangkan iritasi dan ruam.
Terapi suportif parasetamol untuk demam dan sakit badan dan pengobatan simtomatik lainnya diperlukan. Anak-anak berada pada peningkatan risiko terkena flu tomat karena infeksi virus umum terjadi pada kelompok usia ini dan penyebarannya kemungkinan melalui kontak dekat.
 Anak kecil juga rentan terhadap infeksi ini melalui penggunaan popok, menyentuh permukaan yang tidak bersih, serta memasukkan barang langsung ke mulut. Mengingat kemiripannya dengan penyakit tangan, kaki, dan mulut, jika wabah flu tomat pada anak-anak tidak dikendalikan dan dicegah, penularannya dapat menyebabkan konsekuensi serius dengan menyebar pada orang dewasa juga.
Mirip dengan jenis influenza lainnya, flu tomat sangat menular. Oleh karena itu, wajib untuk mengikuti isolasi hati-hati dari kasus yang dikonfirmasi atau dicurigai dan langkah pencegahan lainnya untuk mencegah terjangkitnya virus flu tomat dari Kerala ke bagian lain India. Isolasi harus diikuti selama 5-7 hari sejak timbulnya gejala untuk mencegah penyebaran infeksi ke anak-anak lain atau orang dewasa.
Solusi terbaik untuk pencegahan adalah pemeliharaan kebersihan dan sanitasi yang layak dari kebutuhan dan lingkungan sekitar serta mencegah anak yang terinfeksi dari berbagi mainan, pakaian, makanan, atau barang-barang lainnya dengan anak lain yang tidak terinfeksi.
Penggunaan kembali obat dan vaksinasi adalah pendekatan yang paling manjur dan hemat biaya untuk memastikan keamanan kesehatan masyarakat dari infeksi virus, terutama pada anak-anak, orang tua, orang dengan gangguan kekebalan, dan mereka yang memiliki masalah kesehatan yang mendasarinya.
Sampai saat ini, tidak ada obat antivirus atau vaksin yang tersedia untuk pengobatan atau pencegahan flu tomat. Tindak lanjut dan pemantauan lebih lanjut untuk hasil dan gejala sisa yang serius diperlukan untuk lebih memahami perlunya perawatan potensial.

 
 

Sumber :  Bisnis

Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 42  

Previous article

BI  Terus Meningkatkan Penggunaan QRIS

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Health