Lifestyle

Anak Mulai Belajar Puasa, Jangan Lupa Beri Apresiasi

0
Anak Belajar Puasa
Jangan lupa apresiasi anak yang mulai belajar berpuasa (Freepik)

STARJOGJA.COM, Orang tua dapat memberi penghargaan atau apresiasi (reward) secara verbal kepada anak ketika mereka mulai belajar berpuasa.

“Biasanya kalau puasa pertama, sih, mungkin bukanya (berbuka puasa) di siang, terus nanti lanjut lagi. Tapi, kasih apresiasi. Itu saja, sih, intinya. (Misalnya) ‘Semangat, ya, karena kita mau puasa, nih, sama-sama mama dan papa,” kata dokter spesialis anak dari Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) dr. Mulya Rahma Karyanti, Sp.A(K), M.Sc.

Menurut dia, sebetulnya tidak ada patokan usia yang ideal bagi anak untuk mulai belajar berpuasa. Dalam hal ini, ibu juga perlu memahami situasi dan kondisi anak, sejauh mana mereka mampu untuk menahan rasa lapar selama menjalankan ibadah puasa.

Orang tua bisa menerapkan metode pembelajaran puasa kepada anak secara bertahap, misalnya mulai dari menahan lapar selama dua jam, kemudian naik tahap menjadi tiga jam, kemudian menjadi setengah hari, hingga akhirnya mampu berpuasa selama seharian.

Pemenuhan Nutrisi

Selama belajar berpuasa, imbuh Mulya, prinsip yang tetap harus dipegang oleh orang tua tetap. Yaitu pemenuhan atas kebutuhan nutrisi anak secara lengkap dan seimbang.

Sementara variasi pangan bisa menyesuaikan dengan ketersediaan di rumah. Untuk kebutuhan protein, sebagai contoh, anak bisa mengonsumsi sumber protein hewani tidak hanya dari daging melainkan juga dari telur.

Asupan gula yang dikonsumsi anak selama berpuasa juga perlu diperhatikan oleh orang tua guna mencegah risiko menderita penyakit diabetes. Apabila anak sudah didiagnosis mengalami gizi berlebih atau obesitas dan berisiko diabetes, Mulya menganjurkan untuk memperbanyak konsumsi sayur dan buah, terutama buah karena sudah menyimpan kandungan gula alami.

“Nggak usah diencerkan (menjadi jus buah). Tapi biasanya harus konsultasi sama dokter endokrin khusus diabetes. Mereka (anak dengan diabetes) tetap boleh puasa dan melakukan aktivitas normal, kok, tapi tetap nanti ada obat yang harus diminum,” kata Mulya.

Selain itu, konsumsi susu secara berlebihan juga tidak dianjurkan pada anak diabetes. Namun sebaliknya, kata Mulya, asupan susu justru menjadi penting dan dibutuhkan bagi anak dengan gizi kurang dan susah makan untuk menambah berat badan.

Sumber : Antara

Baca juga : Ini Tips Puasa Ramadhan Lancar di Pancaroba

Tetap Bugar Kala Ramadhan, Pilih Olahraga Ini  

Previous article

Jalan Tol Masih Pilihan Favorit Pemudik Lebaran 2023

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Lifestyle