News

Pesta Paduan Suara Gerejawi di Candi Prambanan Simbol Kerukunan Umat Beragama  

0
Candi Prambanan ditutup
Candi Prambanan
STARJOGJA.COM, Info – Pesta Paduan Suara Gerejawi (Pesparawi) Nasional XIII di Lapangan Siwa Candi Prambanan, Senin (20/6/2022) malam menjadi salah satu simbol kerukunan umat beragama di Indonesia.

Pesparawi Nasional XIII yang dibuka oleh Wakil Menteri Agama RI Zainut Tauhid Sa’adi juga dihadiri Gubernur DIY Sri Sultan HB X. Terdapat 12 kategori yang dilombakan dalam Pesparawi XIII yang diikuti oleh 8.144 orang dari 34 provinsi se-Indonesia itu.

Menurut Zainut, Pesparawi memiliki makna ganda. Pesparawi menjadi sarana membangun kerukunan umat Kristiani. Sementara dalam konteks masyarakat majemuk, kegiatan yang dilaksanakan secara bergantian memberikan sumbangsih besar dalam menumbuhkan nasionalisme dan mengembangkan kerukunan hidup antarumat beragama di Indonesia

“Kita tahu, Candi Prambanan merupakan candi umat Hindu terbesar di Indonesia. Pesparawi digelar di sini, sekat-sekat dan dinding pemisah diganti dengan tali persaudaraan. Ini salah satu implementasi moderasi beragama,” ujar Zainut saat pembukaan Pesparawi Nasional XIII.

Baca juga : Objek Wisata Candi Prambanan Ditutup

Moderasi beragama, lanjut Zainut, menjadi langkah besar untuk menumbuhkan toleransi di dalam kehidupan bermasyarakat. Bila jembatan-jembatan yang menghubungkan umat beragama semakin banyak dibangun, sekat-sekat dan dinding pemisah akan semakin hilang. Toleransi yang dibangun dilandasi dengan sikap saling menghormati dan saling memuliakan.

Dengan demikian, trilogi kerukunan umat beragama, mulai kerukunan internal umat beragama, kerukunan antar umat beragama dan kerukunan antar umat beragama dengan pemerintah dapat terwujud.

“Nilai-nilai utama yang menjadi fondasi toleransi tersebut diharapkan dapat tumbuh dari agama-agama melalui ajaran dan praktik peribadatannya,” ucap Zainut.

Gubernur DIY Sri Sultan HB X berharap paduan suara tak hanya melantunkan suara yang merdu tetapi juga keselarasan dan kesadaran untuk saling mengisi agar mencapai performa yang baik. Paduan suara selaras dengan ajaran moral khas Jogja yakni sawiji greget, sengguh, ora mingkuh.

Kearifan lokal tersebut, lanjut Sultan, lahir dari buah pikiran Sri Sultan Hamengku Buwono I, yang meletakkan dasar Kasultanan Ngayogyakarta.

“Sawiji dapat dimaknai sebagai konsentrasi atau penjiwaan total tanpa menjadi tak sadarkan diri. Greget semangat atau dinamika batin tanpa menjadi kasar dan sengguh penuh percaya diri namun tetap low profile, tanpa menjadi sombong,” kata Sultan.

Adapun makna ora mingkuh pantang mundur menunjukkan kedisiplinan dan tanggung jawab masing-masing peserta paduan suara. Sultan berharap kehadiran para peserta Pesparawi dapat memancarkan energi positif dalam bingkai sportivitas dan saling mengapresiasi dalam membangun peradaban bangsa dan negara dengan indahnya warna-warni toleransi.

“Bisa dikatakan bahwa falsafah ini mewakili manusia baik hubungan dengan sesama maupun dengan Tuhan,” kata dia.

 

Sumber : Harian Jogja

Bayu

15 Ekor Burung Hantu di Playen Dilepas Kendalikan Tikus

Previous article

Rusia Klaim Kerugian Perang Pihak Ukraina Cukup Besar 

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in News