Banjir di India Nepal dan Bangladesh Tewaskan 100 Orang

0
Banjir di India Nepal
Penduduk desa menggunakan rakit darurat untuk melintasi daerah banjir di pinggiran Agartala, India 15 Juli 2019. REUTERS / Jayanta Dey

STARJOGJA.COM, News – Banjir telah memaksa lebih dari empat juta orang di seluruh India, Nepal dan Bangladesh keluar dari rumah mereka. Banjir di India Nepal dan Bangladesh ini menewaskan lebih dari 100 orang ketika hujan lebat di hari-hari awal musim hujan.

Negara bagian Assam dan Bihar yang miskin di India termasuk yang paling terpukul. Sekitar 4,3 juta orang telah mengungsi dari rumah mereka di Assam dalam 10 hari terakhir karena meningkatnya air menurut rilis pemerintah pada hari Senin.

Saluran televisi menunjukkan jalan dan jalur kereta api di Bihar terendam, dengan orang-orang mengarungi perairan coklat yang menjulang setinggi dada, membawa barang-barang mereka di atas kepala mereka. Banjir di India Nepal dan Bangladesh ini telah memukul rakyatnya.

Baca Juga : 100 Orang India Tewas karena Miras

Banjir di Asia Selatan menyebabkan pemindahan massal dan kematian setiap tahun, dan jumlah kematian dan kerusakan akibat musim hujan saat ini. Banjir di Nepal, India, dan Bangladesh selama tahun 2017 menewaskan sedikitnya 800 orang dan menghancurkan tanaman pangan dan rumah.

Sebagai provinsi agraris yang miskin dengan infrastruktur dan layanan kesehatan yang buruk, Bihar memiliki sejarah banjir di wilayah utara yang berbatasan dengan Nepal.

“Situasi banjir telah berubah sangat kritis dengan 31 dari 32 kabupaten yang terkena dampak,” kata Kepala Menteri Assam Sarbananda Sonowal kepada wartawan.

“Kami sedang mengerjakan pijakan perang untuk menghadapi situasi banjir.”

Assam, yang dikenal karena industri tehnya, dilanda banjir musiman setiap tahun, dan pemerintah negara bagian dan federal telah menghabiskan jutaan rupee untuk pengendalian banjir.

Personel militer dan paramiliter telah dikerahkan di seluruh negara bagian untuk operasi penyelamatan dan bantuan dan kamp-kamp penampungan sementara telah didirikan, sementara angkatan udara dalam keadaan siaga, Keshab Mahanta, menteri sumber daya air Assam, mengatakan kepada Reuters.

Kantor cuaca India telah memperkirakan hujan meluas di Assam dan Bihar selama dua hari ke depan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here