Health

Update Kasus Virus Corona Wuhan per 29 Januari 2020

0
Rakyat China demo
Warga mengenakan masker di stasiun kereta di Beijing, China, Jumat (24/1/2020). - Yomiuri Shimbun via Reuters

STARJOGJA.COM, Info – Update kasus Virus Corona Wuhan dilaporkan telah meningkat hampir 1500 dalam semalam menjadi 5997 dengan 26 kematian sehingga menjadi 132 kematian di Cina, termasuk Hong Kong, Makau dan Taiwan (RRC memperlakukan Taiwan sebagai bagian dari Cina). Sekarang ada 64 kasus di luar Tiongkok. Tersangka sekarang sekitar 9.000 kasus. Lebih dari 50.000 sedang diamati.

Tingkat kasus yang dilaporkan dikonfirmasi telah meningkat tajam selama seminggu terakhir. Epidemi memiliki jalan panjang untuk pergi. Spesialis kesehatan masyarakat memprediksi kasus dan kematian yang dilaporkan akan terjadi terus meningkat selama 10 hari atau lebih. Namun masih banyak ketidakpastian di sekitar karakteristik genetik virus, asal-usulnya, inkubasi, penularan, dan kematian.

Ahli epidemiologi Kesehatan Masyarakat Sekolah Harvard di Twitter (@DrEricDing) kemarin merangkum pemodelan ilmiah terbaru. Faktor transmisibilitas R0 adalah di mana saja antara 2.0 dan 4.0, yang membuatnya lebih menular daripada SARS atau umum influensa. Ini menyarankan karantina dan pembatasan pergerakan orang saja menjadi lebih parah. Namun pemodelan epidemi virus Wuhan masih di awal.

Baca Juga : Polda DIY Minta Masyarakat Tak Sebar Hoaks Corona

Kontrol ketat China atas informasi – terutama pada periode awal virus, yaitu pada bulan Desember, tetapi tidak dipublikasikan – menghalangi ilmu yang baik dan kebijakan yang baik.

(Tentang perlunya ilmu pengetahuan terbuka dan kolaborasi, lihat komentar saya di the Times Higher Education dilaporkan kemari: Https://www.timeshighereducation.com/news/scholars-urge-cooperation-and-transparency-coronavirus-spreads)

Studi awal termasuk yang dari Pusat Kontrol Penyakit China melaporkan inkubasi periode rata-rata 10 hari, tetapi periode dapat berkisar 1-14 hari. Tidak seperti SARS atau influenza, virus Wuhan dapat ditularkan selama fase inkubasi tanpa virus orang yang terinfeksi menunjukkan tanda-tanda penyakit sama sekali. Ini membuatnya lebih sulit dikendalikan. Itu penggunaan pemindai suhu untuk memeriksa demam adalah penggunaan terbatas dalam mengidentifikasi segala yang terinfeksi orang sebelum mereka menunjukkan gejala. Tapi tidak semua orang yang terinfeksi mengalami demam – beberapa mengalami diare tetapi tidak demam.

Meskipun virus tampak seolah-olah mungkin lebih sulit untuk mengandung daripada SARS karena virus periode inkubasi variabel dan penularan yang terjadi tanpa menunjukkan orang yang terinfeksi gejala, perkiraan tingkat kematian akibat infeksi adalah sekitar seperempat hingga sepertiga dari SARS. Kebanyakan orang yang telah meninggal karena virus adalah orang tua dan masalah kesehatan yang mendasarinya, seperti diabetes, hipertensi, penyakit jantung koroner, dan penyakit sistem pernapasan.

Di mana-mana orang mengenakan topeng, tetapi ini tidak banyak berguna di luar daerah ramai di mana ada orang yang berpotensi terinfeksi. Di dingin dan sering dekat sepi
jalan-jalan di kota-kota topeng Cina tidak diperlukan – udara dingin dan segar akan melindungi.

Paling penting adalah memakai sarung tangan, tidak menyentuh wajah seseorang, dan secara teratur mencuci tangan dan membersihkan permukaan yang bersentuhan dengan Anda. Lihat yang berikut ini: https://foreignpolicy.com/2020/01/25/wuhan-coronavirus-safety-china/

Banyak provinsi menangguhkan transportasi bus jarak jauh. Kereta yang berasal atau mengakhiri di Wuhan / Hubei semuanya telah ditangguhkan. Yang berjalan membawa sangat sedikit penumpang. Hong Kong telah menangguhkan transportasi kereta api antara Cina dan wilayah itu dan Cathay akan membagi dua penerbangan antara tujuan Hong Kong dan Cina.

Masalah utama adalah potensi gangguan hukum dan ketertiban yang sering terjadi pandemi selama sejarah manusia. Ini dapat didorong oleh kurangnya informasi dan rumor. Komunitas lokal di seluruh negara itu membuat penghalang jalan, mengganggu mengangkut dan menolak instruksi untuk menjaga jalan raya tetap terbuka. Pengunjung non-lokal didorong pergi dengan keamanan lokal ad hoc di daerah pedesaan dan pinggiran kota. Di sekitar perumahan Cina, hotel, pusat perbelanjaan, restoran dan tempat terbuka lainnya memeriksa suhu orang-orang datang.

Tetapi banyak tempat umum ditutup atas instruksi pemerintah. McDonald telah menutup restoran mereka di Wuhan dan Starbucks telah tutup sekitar setengahnya lebih dari 4000 tempat mereka. Universitas dan sekolah telah menunda hingga dua minggu pembukaan kembali setelah Tahun Baru Cina. Ini mungkin diperpanjang jika virus tidak dibawa
terkendali.

Data menurut provinsi atau wilayah:
 Hubei 3554 kasus, 125 kematian
 Zhejiang 296 kasus
 Guangdong 241
 Hunan 241
 Henan 206 kasus, 2 kematian
 Anhui 152 kasus
 Chongqing 147
 Shandong 121
 Jiangxi 109
 Sichuan 108
 Jiangsu 99
 Beijing 91 kasus, 1 kematian
 Shanghai 80 kasus, 1 kematian
 Fujian 80 kasus
 Guangxi 58
 Hebei 48 kasus, 1 kematian
 Shaanxi 46 kasus
 Yunnan 44
 Hainan 43 kasus, 1 kematian
 Heilongjiang 37 kasus, 1 kematian
 Liaoning 36 kasus
 Shanxi 27
 Tianjin 24
 Gansu 24
 Mongolia Dalam 15
 Xinjiang 13

 Ningxia 11
 Jilin 9
 Guizhou 9
 Taiwan 8
 Hong Kong 8
 Makau 7
 Qinghai 6
 Tibet, 1 kasus yang diduga

Luar negeri melaporkan kasus yang dikonfirmasi:
 Thailand 14
 Singapura 7
 Jepang 7
 Malaysia 7
 Australia 5
 AS 5
 Korea Selatan 4
 Perancis 4
 Jerman 4
 Kanada 2
 Nepal 1
 Sri Lanka 1
 Kamboja 1
 Finlandia memiliki kasus tetapi ini tidak lagi dihitung.

Sebagian besar kasus di luar negeri adalah orang-orang yang datang dari kota Wuhan atau provinsi Hubei atau telah mengunjungi daerah tersebut. Ini adalah kasus dengan Malaysia di mana semua adalah warga negara Cina. Dua khususnya perkembangan yang mengkhawatirkan adalah laporan dari Jepang dan Jerman.

Paling baru orang Jepang yang terinfeksi belum pernah ke Cina dan dilaporkan sebagai sopir bus yang pernah menggerakkan kelompok turis Tiongkok. Kasus pertama di Jerman adalah juga orang yang tidak pernah ke China dan ketiga infeksi berikutnya semuanya kontak dekat. Sumber dari Infeksi diyakini sebagai wanita Cina yang telah mengunjungi tempat kerja pertama yang terinfeksi minggu lalu.

Sumber : Profesor Stephen L Morgan
Profesor of Chinese Economic History University of Nottingham

Polda DIY Minta Masyarakat Tak Sebar Hoaks Corona

Previous article

Penyebar Hoax Virus Corona di Malaysia Ditangkap

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Health