Reuters, Pemilihan Presiden pemenangnya Widodo dan Islam

0
9
pemilihan
reuters

STARJOGJA.COM, Film – Dua bulan sebelum pemilihan presiden minggu ini di Indonesia, novelis Eka Kurniawan menyatakan dalam kolom opini bahwa “Islamis telah menang”.

Hasil tidak resmi dari jajak pendapat hari Rabu menunjukkan bahwa Presiden Joko Widodo yang sebenarnya adalah pemenang dan ditetapkan untuk masa jabatan lima tahun kedua.

Komitmen Widodo terhadap pluralisme di negara mayoritas Muslim terbesar di dunia ini mungkin telah memenangkan perlombaannya secara sempit. Tetapi Indonesia yang harus dia kelola saat ini telah terpolarisasi oleh agama, dan dia mungkin berjuang untuk memenuhi tuntutan kelompok-kelompok Muslim yang mendukungnya dan menangkis lebih banyak Islamis garis keras yang tidak.

Baca Juga : Jokowi-Amin Menang di Sri Lanka dan Maladewa

“Dalam jangka pendek, Widodo harus mengakomodasi pendapat dan kepentingan mayoritas Muslim karena, jika mayoritas merasa tidak aman, sulit untuk melindungi minoritas,” kata Achmad Sukarsono, seorang analis politik Control Risks.

“Ini hanya pro-rakyat. Itu tidak berarti Indonesia akan berubah menjadi Arab Saudi atau bahwa negara akan langsung mengamputasi tangan untuk pencurian. “

Sementara hampir 90 persen orang Indonesia adalah Muslim, negara ini secara resmi bersifat sekuler dan merupakan rumah bagi Hindu, Kristen, Budha, dan minoritas kecil lainnya.

Beberapa orang takut tradisi toleransi beragama di Indonesia, karena interpretasi Islam yang konservatif menjadi lebih populer. Di antara sekian banyak langkah ini, permintaan akan keuangan syariah tumbuh dan lebih banyak perempuan yang menutupi kepala mereka atau mengenakan jilbab penuh di depan umum.

Saingan Widodo, mantan jenderal militer Prabowo Subianto, mendukung tantangannya dengan membentuk aliansi dengan kelompok-kelompok Islam garis keras dan partai-partai keagamaan untuk memanfaatkan tren ini.

Hasil tidak resmi menunjukkan bahwa Prabowo tidak hanya mempertahankan dukungan di kubu konservatif seperti Aceh, Jawa Barat, dan Sumatera Barat – ia memenangkan empat provinsi lagi yang menjadi incumbent ketika ia berlari melawannya pada 2014.

Provinsi-provinsi ini dipandang sebagai yang paling konservatif karena mereka telah memperkenalkan anggaran rumah tangga berbasis syariah dan susunan demografisnya lebih dari 97 persen Muslim. Prabowo menang di setidaknya 13 dari 34 provinsi dalam pemilihan hari Rabu.

“Pemilihan ini telah menghasilkan peta politik yang lebih terpecah,” kata Eve Warburton, seorang peneliti di Australian National University.

“Ketika Widodo dan Prabowo tidak lagi di garis depan, perpecahan mungkin melunak tetapi mereka tidak akan hilang.”

Prabowo telah mengeluhkan kecurangan yang meluas dan mengancam akan memperebutkan hasil.

Banyak ulama dan kelompok garis keras Islam yang mendukung upaya kepresidenan Prabowo sama dengan mereka yang pada 2016 dan 2017 memimpin protes massa untuk menggulingkan etnis, Tionghoa, gubernur Kristen di Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama, sekutu dekat presiden yang pernah menjadi Gubernur.

Widodo, dengan risiko tampil anti-Islam, menjauhkan diri dari Purnama, yang akhirnya dipenjara karena penistaan agama. Dia juga meluncurkan kampanye sistematis untuk merayu organisasi Muslim moderat terbesar di negara itu, Nahdlatul Ulama (NU), dan untuk menarik pemilih muslim dengan tampil ‘lebih Islami’ sendiri.

Tetapi presiden mengejutkan pendukung yang lebih moderat dan progresif ketika ia memilih sebagai calon wakilnya, sarjana NU, Ma’ruf Amin. Sebagai ketua Dewan Ulama Indonesia pada tahun 2016, Amin mengeluarkan fatwa yang melarang umat Islam untuk bergabung dengan misa Natal, dan kesaksiannya membantu menghukum Purnama.

Meskipun demikian, Amin membantu di mata beberapa pemilih untuk menghilangkan keraguan tentang komitmen Widodo terhadap Islam dan menetralisir ancaman keseluruhan terhadap sekularitas resmi Indonesia dari kelompok-kelompok yang mencari negara Islam.

Seorang pembantu presiden, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan bahwa sebagai wakil presiden, Amin, yang ahli dalam keuangan Islam, diharapkan “memiliki peran penting, terutama dalam masalah dan kebijakan agama”.

Tetapi para pembantunya yakin akan kemampuan Widodo untuk “menangani” tuntutan kelompok-kelompok agama yang membantunya untuk meraih kemenangan.

“Presiden dapat merangkul (kekuatan agama) dengan semua jenis upaya sosial dan ekonomi, tetapi pada saat yang sama dia akan dipaksa untuk menolak agenda mereka untuk mengubah ‘Pancasila’ dengan cara apa pun,” kata ajudan.

Kelompok garis keras yang dulunya berada di pinggiran politik Indonesia, terutama Front Pembela Islam (FPI), semakin berotot masuk ke arus utama dan bisa dibilang memberikan suara politik bagi Muslim Indonesia yang konservatif.

FPI dan kelompok-kelompok serupa menyerukan negara Islam, dengan hukum Islam untuk semua Muslim di negara ini.

Itu mungkin populer di banyak pemilih – menurut sebuah studi pada tahun 2017 oleh Pew Research Center, 72 persen Muslim mendukung menjadikan syariah hukum resmi.

Namun bagi tokoh Muslim moderat dan penasihat kampanye Widodo, Yenny Wahid, pemilihan tetap merupakan kemenangan bagi Islam moderat.

“Widodo akan lebih berani sekarang daripada sebelumnya dalam menyegel ruang yang telah dicoba digunakan oleh kelompok Islamis dalam kehidupan politik dan sosial,” katanya kepada Reuters.

“Sudah saatnya bagi Muslim moderat untuk melakukan konsolidasi berdasarkan kemenangan pemilu.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here