Health

Dokter di AS Jarang Beri Obat Pilek ke Pasien Anak

0
flu tomat
demam (ist)

STARJOGJA.COM, Info – Para dokter di AS atau Amerika Serikat sudah jarang menulis resep obat batuk dan pilek untuk pasien anak-anak. Hal ini berkaitan dengan sebuah studi yang menyatakan obat batuk dan pilek tidak efektif dan menyebabkan efek samping serius serta berpotensi fatal. Efek samping yang paling umum terjadi adalah rasa mengantuk berlebih, mual, naiknya tekanan darah, dan jantung berdebar.

Daniel Horton, seorang peneliti di Sekolah Kedokteran Rutgers Robert Wood Johnson di New Brunswick, New Jersey mengatakan, secara umum pilek pada anak-anak tidak perlu diobati dengan obat berdasar resep dokter. Dengan penanganan yang tepat sebenarnya anak yang mengalami flu dan batuk bisa sembuh dengan sendirinya.

Dia menjelaskan, jika terserang pilek dan batuk, orang tua bisa memberikan obat untuk demam atau rasa sakit seperti acetaminophen, ibuprofen, atau madu untuk batuk. Pemberian obat-obatan tersebut pun harus dipastikan khusus untuk anak-anak serta tepat dosis.

“Anak-anak harus mengunjungi dokter jika mereka tidak dapat mengonsumsi cairan [obat batuk], tampak dehidrasi atau lesu, mengalami kesulitan bernapas, mengalami demam yang bertahan selama beberapa hari, atau jika ada masalah lain,” kata Horton seperti dilansir Reuters, Selasa (30/7/2019).

Rekomendasi terhadap penggunaan obat batuk dan pilek pada anak-anak telah menjadi semakin umum sejak 2008, ketika Badan Pengawas Obat dan Makanan AS menyarankan agar tidak memberikan obat batuk dan pilek bebas untuk anak-anak di bawah usia 2 tahun.

Segera setelah itu, pembuat obat menyarankan untuk melarang obat flu dan batuk untuk anak di bawah usia 4 tahun. Sementara American Academy of Pediatricsmerekomendasikan obat ini untuk anak di bawah usia 6 tahun.

Untuk melihat bagaimana rekomendasi ini memengaruhi kebiasaan resep dokter, para peneliti memeriksa data yang mewakili 3,1 miliar kunjungan anak selama 14 tahun, dari 2002 hingga 2015.

Mereka melihat resep obat batuk dan pilek dengan dan tanpa opioid serta antihistamin. Penelitian menemukan, dibandingkan dengan 2002 hingga 2008, periode sebelum rekomendasi terhadap penggunaan, pada 2009 hingga 2015 resep untuk obat batuk dan pilek non-opioid turun 70 persen untuk anak di bawah 2 tahun. Rekomendasi untuk obat batuk dan pilek dengan opioid turun 90 persen di antara anak-anak di bawah 6 tahun.

“Studi kami menunjukkan bahwa dokter merespons peringatan profesional terhadap penggunaan obat batuk dan pilek pada anak-anak,” lanjutnya.

Namun, rekomendasi antihistamin untuk anak-anak meningkat lebih dari 10 kali lipat untuk usia di bawah 4 tahun dan lebih dari 5 kali lipat untuk usia 4 hingga 5 tahun.

“Mengingat bahwa banyak orang tua ingin perawatan, orang mungkin menebak bahwa beberapa dokter mulai merekomendasikan antihistamin lebih sering sebagai alternatif yang lebih aman daripada obat batuk dan pilek lainnya, meskipun ada sedikit bukti bahwa mereka benar-benar bekerja untuk mengobati pilek pada anak-anak,” jelasnya.

Perubahan dalam rekomendasi untuk obat batuk dan pilek untuk anak-anak di atas 2 tahun terlalu kecil untuk mengesampingkan kemungkinan bahwa itu karena kebetulan, seperti halnya pergeseran dalam rekomendasi untuk antihistamin pada anak-anak usia 4 hingga 5 tahun dan remaja.

Satu batasan dari penelitian ini adalah bahwa para peneliti tidak memiliki data apakah orang tua mengikuti rekomendasi untuk mengambil atau menghindari obat-obatan tertentu, atau apakah orang tua mungkin telah memberi anak-anak obat bebas yang tidak direkomendasikan oleh dokter.

Saat Malioboro Tetap Hipnotis Para Milenial

Previous article

Siang ini Pengumuman Seleksi Masuk UI

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Health